Memulai Bisnis Rumahan – Tips Untuk Pemula

Ketika ingin memulai bisnis rumahan, banyak pemula dihadapkan pada tantangan yang tidak pernah mereka sangka akan datang, dan beberapa tip yang ditempatkan dengan baik dapat sebanding dengan bobot mereka dalam pepatah emas. Jika Anda ingin memulai dengan langkah yang benar atau memastikan Anda tidak menggigit lebih dari yang dapat Anda kunyah, tarik napas dalam-dalam, rileks, dan ikuti tips berikut untuk menciptakan bisnis rumahan yang sukses.

Tip bisnis rumahan no. 1: Sektor apa yang Anda minati?

Pepatah mengatakan bahwa siapa pun yang mencintai pekerjaan mereka tidak pernah bekerja sehari pun dalam hidup. Kebalikannya juga benar, orang yang membenci atau hanya tidak menyukai pekerjaannya akan menghabiskan banyak waktu untuk bekerja dan hanya akan berpikir untuk melakukannya, pergi dan melakukan sesuatu yang lain. Terutama dengan pekerjaan yang tidak memiliki atasan atau jadwal yang ditentukan manajemen yang mendesak Anda, penting untuk melakukan sesuatu yang menarik minat Anda dan membuat Anda tetap termotivasi bandar bola.

Buat daftar sektor yang Anda minati dan buat daftar perusahaan di sektor tersebut.
Kesederhanaan penting saat membandingkan perusahaan. Semakin sederhana rencana pemasaran, semakin mudah diakses. Singkirkan semua perusahaan yang terlihat terlalu rumit dalam cara berbisnisnya.
Tip 2 untuk bisnis rumahan: Ketahui apa yang mampu Anda berikan.

Banyak perusahaan mempublikasikan video penjualan yang mencolok dengan janji memberi mereka kesempatan untuk menghasilkan jutaan, dan meskipun itu mungkin benar, peluang sebenarnya ada di BAGAIMANA ANDA MENGELOLA DIRI DAN UPAYA YANG DAPAT BERINVESTASI DALAM BISNIS ANDA. Pada akhirnya, kesuksesan finansial bergantung pada usaha. Saat mempertimbangkan jenis bisnis rumahan apa pun, ingatlah bahwa Anda adalah segalanya mulai dari CEO hingga pengirim barang. Sementara kebanyakan CEO tidak cocok dengan pertemuan bisnis antara pelatihan sepak bola dan kelas balet, Anda melakukannya. Jadi, evaluasi kemampuan Anda untuk mendedikasikan upaya dan ketahui apa yang dapat Anda berikan untuk bisnis Anda. Ini akan memberi tahu perusahaan yang Anda pilih untuk bergabung. Temukan model bisnis yang dapat Anda gunakan. Ini berarti Anda dapat mengabaikan aktivitas yang lebih tinggi, model upah yang lebih tinggi, dan memilih pendekatan yang lebih sederhana.

Tuliskan jadwal harian atau mingguan Anda dan tentukan berapa jam yang dapat Anda dedikasikan untuk mengembangkan bisnis Anda.
Tip 3: Miliki tujuan yang realistis.

Jujur saja, alasan kebanyakan orang terlibat dengan bisnis rumahan adalah untuk menghasilkan uang. “Tujuan saya adalah menjadi jutawan.” Impresif. Itu gol yang fantastis, tetapi itu tidak akan terjadi sekaligus. Miliki tujuan moneter jangka pendek (1-3 bulan), menengah (1-3 tahun) dan jangka panjang (3-5 tahun) yang realistis berdasarkan tingkat usaha Anda. Jika Anda memiliki tujuan jangka pendek untuk menghasilkan satu juta dolar, tetapi Anda dapat berinvestasi hanya 2 jam seminggu dalam bisnis Anda, kemungkinan besar Anda (perhatikan bahwa saya mengatakan itu lebih mungkin) gagal dan akhirnya putus asa. Menetapkan tujuan yang realistis akan membuat Anda termotivasi dan terus maju. Mengetahui berapa banyak uang yang ingin Anda hasilkan, dengan seberapa banyak usaha, akan mulai menghilangkan bisnis dari daftar opsi Anda.

Tuliskan tujuan jangka pendek, menengah dan panjang Anda.
Coret semua perusahaan di daftar Anda yang tidak menggunakan waktu dan tenaga Anda secara efektif.
Pilih 2 hingga 3 perusahaan yang Anda minati, memiliki rencana pemasaran sederhana dan tidak melebihi anggaran waktu / tenaga Anda.
Tip 4: Carilah kepemimpinan.

Alasan nomor satu kegagalan dalam dunia bisnis rumahan adalah kurangnya kepemimpinan. Sangat penting untuk memiliki sponsor yang mampu melatih, membimbing, dan membimbing Anda menuju kesuksesan. Anda harus merasa nyaman, karena semua informasi yang dikumpulkan sponsor Anda siap membantu Anda. Jauhi perusahaan yang cenderung memiliki perwakilan sendiri atau yang terlalu fokus dalam menjalankan rencana pemasaran tanpa mengembangkan keterampilan kepemimpinan. Perusahaan-perusahaan ini lebih berkomitmen untuk menghasilkan uang sendiri daripada membantu Anda menghasilkan uang. Bicaralah dengan beberapa orang di setiap perusahaan, karena tipe kepribadian yang berbeda bekerja lebih baik daripada yang lain. Jangan mempertaruhkan kesuksesan atau kegagalan Anda pada masalah pribadi yang berkembang antara Anda dan mentor Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published.