Asal-usul Judi Bingo

Budaya dapat rentan terhadap rentang perbatasan ketika datang ke eksplorasi dan perjalanan ke luar negeri. Sangat mungkin bahwa apa yang tampak umum di satu wilayah dunia juga akan hadir di mana-mana. Sementara waktu memungkinkan untuk beberapa perbedaan selama beberapa dekade, penemuan dan inovasi tidak dapat dibatasi. Pengetahuan, informasi, dan kesadaran itu seperti air. Mereka menyebar perlahan, tetapi dengan tekad. togel sgp
Di Italialah bingo, permainan menghasilkan uang dan hiburan hari ini, dimulai. Permainan ini pertama kali diperkenalkan pada tahun 1530, tetapi benar-benar mendapatkan popularitas selama beberapa abad terakhir sebagai permainan lotere yang diterima secara global.
Pada tahun 1530, “Lo Giuoco Del Lotto D’Italia”, sebuah lotere mingguan Italia, dibuat. Itu hanya dimainkan pada hari Sabtu. Permainan menyebar seperti penyakit menular ke Prancis selama periode itu, dan menarik perhatian elit dunia skolastik. Dengan tambahan sembilan garis vertikal dan tiga garis horizontal, kartu ditarik untuk membentuk kotak. Itu digunakan di Jerman untuk tujuan pendidikan. Anak-anak akan menggunakan kartu bingo untuk belajar perkalian dan ejaan.
Pitchman karnaval Amerika, yang dikenal sebagai “beano”, yang menciptakan permainan ini adalah pelopor Bingo. Edwin S. Lowe mengunjungi tenda karnavalnya di Jacksonville di Georgia suatu malam. Lowe adalah seorang penjual mainan keliling. Pada saat dia mencapai karnaval, hanya ada satu tenda yang terbuka: tenda beano. Anehnya, Lowe memasuki tenda dan tercengang oleh suasana yang penuh semangat dan energi. Penonton sangat antusias dan terlibat dalam permainan.
Lowe adalah perancang mainan dan penjual yang giat. Lowe segera melihat potensi game tersebut, dan dia berencana untuk mendistribusikan game tersebut ke klien di timur.
Dia bereksperimen dengan stempel karet, kardus, dan kacang. Dia memberikan permainan itu tampilan yang menarik dan mengundang teman-temannya untuk bergabung dengannya. Mereka pun bisa merasakan keseruan yang sama seperti yang dialaminya di tenda karnaval. Dia juga sama senangnya ketika salah satu temannya berteriak “Bingo” secara spontan. Itu adalah teriakan bersejarah yang memberi nama permainan itu, yang kita semua kenal sekarang.
Bingo menjadi populer. Permainan itu dicintai oleh semua orang, termasuk orang tua dan anak-anak. Seorang pendeta dari Wilkes-Barre, Pennsylvania memperkenalkan permainan ini ke gereja-gereja dengan upayanya yang halus dan disengaja. Salah satu umatnya mendekati imam dengan gagasan bahwa jika dia mengizinkan promosi permainan untuk mengumpulkan dana, itu akan membantu gereja keluar dari masalah keuangan. Setelah diyakinkan, pendeta menyadari bahwa kemungkinan menang terlalu tinggi dengan hanya 24 kartu.
Menyadari keterbatasan permainan, Lowe menghubungi Carl Leffler, seorang profesor matematika Universitas Columbia, dan meminta 6.000 kartu bingo baru yang memiliki kelompok angka yang tidak berulang. Ini sangat mengurangi kemungkinan kalah.
Permainan memperoleh penerimaan dan pengakuan di seluruh Amerika Serikat dan Eropa karena menjadi sangat populer. Gim ini populer di seluruh dunia, dan bahkan menarik para peniru yang dengan rendah hati membuat beberapa perubahan kecil dan menghasilkan uang dengan cepat. Kemurahan hati Lowe membuat para pesaingnya sangat senang dengan memberinya satu dolar untuk nama merek dagangnya. Perlahan, kata “Bingo” menjadi lebih umum.

Leave a Reply

Your email address will not be published.