Pembaruan Judi Online Slot

Beberapa hari yang lalu, masa depan SIM tertanam (eSIM) dipresentasikan pada konferensi penting di Berlin, KTT eSIM Dunia ke-4. Diselenggarakan oleh Luxatia International, para pemimpin dunia eSIM membahas perkembangan terkini yang terjadi di bidang yang sangat menarik ini. Mulai dari pembaruan pabrikan terkemuka di industri hingga masalah dan solusi keamanan, inilah panduan mendalam Anda menuju KTT eSIM Dunia ke-4.
Pembaruan eSIM dari raksasa industri Citra77
Awal tahun ini, Motorola mengumumkan ponsel pintar khusus eSIM pertama yang diberi nama RAZR 2020. Ini adalah ponsel khusus eSIM pertama di dunia sehingga tidak memiliki slot SIM fisik. Setelah memasuki pasar AS minggu lalu dengan harga $1500, hal ini telah membuka peluang bagi raksasa manufaktur lainnya untuk mengumumkan komitmen mereka terhadap teknologi eSIM.
Berita pada pertemuan puncak tersebut adalah bahwa sepertinya Nokia akan meluncurkan jam tangan pintar pertama mereka yang dilengkapi eSIM di Mobile World Congress (MWC) di Barcelona akhir bulan ini. Perusahaan induk mereka, HMD, baru-baru ini mengajukan paten untuk fitur terkait eSIM yang disebut ‘SMILEY’, yang diharapkan terkait dengan jam tangan pintar dan ponsel pintar baru mereka.
Menarik untuk melihat perangkat eSIM lain yang diluncurkan dalam beberapa minggu ke depan. MWC kini telah dibatalkan karena virus corona, namun bisa dibayangkan masih akan ada peluncuran produk.
Aplikasi eSIM di tempat yang paling tidak terduga
Sisi positifnya adalah kota tuan rumah konferensi ini memberikan para pesertanya paparan yang sangat baik terhadap aplikasi eSIM di kehidupan nyata dalam bentuk eScooters yang dapat disewa. Yang harus Anda lakukan hanyalah mengunduh Aplikasi, dan memasukkan rincian kartu kredit Anda dan nomor skuter yang Anda temukan. eSIM di skuter memungkinkannya diaktifkan untuk skala waktu yang sesuai dan Anda sedang mengendarai sepeda. Kemungkinannya tidak terbatas.
Yang sama menariknya adalah Jaguar Land Rover (JLR) akan segera mengirimkan Defender baru mereka, dengan dua eSIMS yang dipasang pada modelnya; satu untuk mengontrol otomatisasi telematika yang terpasang di dalam mobil dan yang lainnya untuk sistem infotainment di dalamnya. Jelas tidak akan lama lagi setiap kendaraan baru yang diluncurkan akan memiliki komunikasi internal sebagai mobil yang terhubung. Dan ketika layanan 5G dengan latensi rendah akhirnya tersedia, mobil tanpa pengemudi akan menjadi kenyataan berkat eSIM. JLR dengan cerdik membandingkan kedua eSIM dengan dua bagian otak: “Seperti otak, satu sisi sistem menangani fungsi logis, sementara sisi lainnya menangani tugas-tugas yang lebih kreatif.”
Prediksi GSMA untuk lima tahun ke depan
Asosiasi GSM (GSMA) – yang mengawasi standar dan spesifikasi eSIM – mempresentasikan serangkaian penelitian di pertemuan tersebut, yang menunjukkan pertumbuhan yang sangat besar di bidang ini; 33% dari basis ponsel cerdas yang terpasang di seluruh dunia akan memiliki eSIM pada tahun 2025, sementara di Eropa, diperkirakan hampir setengah dari 500 juta ponsel cerdas yang digunakan pada tahun 2025 akan memiliki eSIM yang terpasang. Selain itu, GSMA memperkirakan akan ada sekitar 3 miliar koneksi seluler Internet of Things (ioT) pada tahun yang sama, yang sebagian besar didorong oleh pasar Tiongkok.
Pertumbuhan eSIM menimbulkan kekhawatiran keamanan
Namun, sebagian besar diskusi di pertemuan tersebut membahas pentingnya persyaratan KYC (‘Kenali Pelanggan Anda’) agar teknologi eSIM dapat diterima secara global. Jelas, dalam jangka panjang, bahwa regulator di sebagian besar negara tidak akan menerima situasi di mana seseorang dapat membeli dan mengunduh layanan seluler tanpa otentikasi identitas apa pun dari orang yang melakukan pembelian.
Untuk alasan ini, industri sedang mengerjakan berbagai metode verifikasi ID. Ini identik dengan yang digunakan oleh bank dan melibatkan pengiriman pemindaian ID yang diproses melalui otomatisasi. Jenis autentikasi ini biasanya dapat dilakukan dalam beberapa jam, namun waktunya mungkin lebih singkat seiring dengan diterapkannya metode autentikasi digital.
Inti dari banyak pendekatan otentikasi digital murni adalah standar Mobile Connect dari GSMA. Pemain utama di bidang ini adalah produsen eSIM, termasuk Thales, yang telah mulai meluncurkan platform mereka sendiri untuk verifikasi ID. Dengan mengambil pendekatan untuk mengubah setiap kemunduran menjadi peluang, disarankan bahwa jika eSIM dapat mempermudah autentikasi ID, maka eSIM dapat digunakan secara universal di aplikasi lain yang memerlukan verifikasi ID.
Namun, di beberapa negara, persyaratan keamanan diterapkan lebih jauh. Misalnya, peraturan Turki mengharuskan Manajer Langganan (SM) eSIM benar-benar berlokasi di Turki. Jika pendekatan ketat ini diterapkan oleh banyak negara lain, hal ini akan sangat memperlambat penerapan layanan eSIM.
Spesifikasi eSIM GSMA dalam aplikasi IoT atau M2M
Benang merah lainnya di antara presentasi di KTT eSIM Dunia ke-4 adalah keinginan untuk mulai menggunakan spesifikasi eSIM GSMA konsumen dalam aplikasi IoT atau M2M. Jelas bahwa konektivitas de

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *